latihan Profesional Moments


"Kejuruteraan Momen" mengambil a
lihat dengan teliti bagaimana kejurulatihan
boleh dihubungkan ke dalam kehidupan seharian kita.

Burung, lebah dan blogging
oleh Janice Hunter, IAC-CC

Sebelum saya mencipta blog saya, saya adalah seorang hermit lebah, hidup, bukan dalam sarang, tetapi di
gua penulisan saya sendiri yang selesa, muncul untuk bersuara dengan gembira dengan orang lain
blog, membaca, menulis jawatan tetamu dan penyebaran silang untuk keseronokan mereka
kotak komen. Semua madu menulis dari hidup saya dan keseronokan harian saya penuh kasih sayang
telah disimpan untuk lajur ini. Untuk awak.

Apabila saya tidak menulis, setiap saat adalah peluang untuk mengumpul nektar, yang
intipati momen yang dibelanjakan di rumah dan taman saya.

Saya menghabiskan lebih banyak masa menonton burung di luar tingkap dapur saya, alam semula jadi
blogger, hidup dan mencari makan berdampingan: tits biru dan perkongsian chaffinches
penyu burung gembira; kumpulan gangsa yang bertelagah dan mencengkeram dengan kuat,
mengejar burung lain dan menggesekkan semua lemak beri yang dipenuhi, meninggalkan apa-apa
untuk burung yang lebih kecil; dunnocks melompat di semak, memberi makan secara senyap
pada celah-celah yang tersisa selepas perut yang mengepak, dan robin yang tenang, pasti dia
wilayah, duduk di atas pagar saya, merebak kepalanya tiga kali, choot choot choot,
melakukan perniagaannya, menanam benih pokok dan semak yang akan berteduh
keturunannya suatu hari nanti.

Mac datang dan pergi dengan kesibukan pembinaan blog, tugas juri, penyakit,
aktiviti dan membeli-belah untuk ayah saya berusia delapan puluh lima tahun. Saya terlepas ulang tahun
dan tarikh akhir, tidak menyedari bahawa minggu-minggu berlalu.

April dan Mei menetap di dalam rutin makanan terbakar, bakul penyeteraan yang melimpah
dan buasir mencuci kotor.

Pakaian basah akhirnya diseret dari mesin basuh
dan dibuang ke dalam pengering. Saya tidak lagi tersangkut muka saya ke timbunan lembap yang kering
dobi berbau bunga dan udara segar.

Ia mengingatkan saya pada kali pertama saya pergi untuk ujian XAUMX peperiksaan IAC, taksub
dan berkedip, mengabaikan semua bidang lain dalam hidup saya. Ia tidak mengejutkan
bahawa saya gagal kali pertama.

Tetapi saya masih blog, didorong oleh hasrat untuk mewujudkan komuniti, untuk melakukan sesuatu
dengan tulisan saya, untuk melangkaui kebun saya dan berkongsi lebih banyak diri saya.

Saya terus berfikir saya akan menyelesaikan rutin blog, tetapi tidak pernah menjadi satu
masanya saya sedar bahawa saya menjadi lelah dan lelah pada permulaannya
perjalanan saya, perjalanan yang saya harapkan untuk menikmati dan berkongsi dengan semua jenis
daripada sahabat perjalanan selama bertahun-tahun akan datang.

Suami saya menjalani kerja seharian minggu lepas dan kami merancang untuk mengejar beberapa orang
berkebun diabaikan. Dia pergi untuk mandi di bilik mandi keluarga selepas
anak-anak pergi ke sekolah dan saya mendapati diri saya menuju ke arah komputer riba,
Saya fikir saya akan melakukan sepuluh minit yang cepat, apabila tiba-tiba dia terikat
bilik.

"Anda tidak akan menebak apa yang kami ada pada langsir tingkap di luar
bilik mandi!"

"Apa?"

"A sarang! Dengan telur! Empat telur! "

Dia berbunyi seperti anak muda kita.

Kami berdua merangkak ke pintu belakang seperti beberapa remaja yang pulang ke rumah lewat,
tertanya-tanya apa kegilaan yang dimiliki burung untuk membina sarang di sebelah taman kami
jalan, di luar bilik mandi keluarga di mana anak-anak kita bertengkar dengan kuat tentang segala-galanya
dari kertas tandas untuk ubat gigi.

Kami membuka pintu kayu berat perlahan-lahan dan mengambil langkah keluar, seperti yang diam-diam seperti kami
boleh. Dan dia ada. Burung hitam, dengan paruh kuning yang tajam dan tajam
mata hitam. Mengetahui kami, dia tidak bergerak.

Saya menyelinap masuk untuk kamera saya dan senyap ditangkap saat ini, takut itu
jika kita berdiri menatap terlalu lama dengan kagum pada keajaiban adegan kecil ini, itu
dia akan tersesat dan terbang.

Anak-anak pulang dari sekolah dan tidak percaya, tersenyum liar dan
penuh dengan keajaiban.

Malam itu, semasa mereka keluar bersama suami saya, saya mula bimbang. Apa
jika angin meniup sarang di luar tebing, jika kucing datang mengamuk, jika tiba-tiba
bunyi bising dari dalam bilik mandi memintanya. Saya rasa saya perlu melakukan sesuatu,
untuk membantu dalam beberapa cara, jadi saya mendapat serbuk roti, membuka pintu belakang dan perlahan-lahan
bertaburan mereka di atas tanah di arahnya. Dengan ciak yang mengejutkan dan kepak,
dia terbang.

Mengejutkan, saya menutup pintu dan berdiri, mengutuk diri saya untuk mengganggu, untuk
mempunyai agenda saya sendiri, kerana melakukan terlalu banyak dan tidak membiarkan sesuatu mengambil semula jadi
kursus.

Selama berjam-jam saya terlalu takut untuk melihatnya. Suami dan anak-anak saya pulang ke rumah, bertanya jika
dia masih di sana.

"Saya takut dia off," kata saya, sedih. "Saya cuba untuk memberi makan."

"Dia akan kembali," kata anak perempuan saya. "Dia memilih
kami. "

"Ya," kata anak saya. "Ia adalah tempat yang baik. Terpelihara,
dan bata menyerap haba. Dia pandai. Dia akan kembali. Dia tahu
kita tidak akan menyakiti dia. "

Saya tidak tahan melihat. Jam berlalu dan saya tidak dapat menyelesaikannya
kepada apa sahaja. Apa yang saya fikirkan adalah telur-telur kecil, diabaikan, mendapat
sejuk, kerana saya akan berlebihan. Seperti biasa.

suami saya datang ke ruang tamu tersenyum.

"Dia sudah kembali. Dan ada sebilangan kecil serbuk kecil ini
kepada dia. Nampaknya dia cuba untuk mengeja terima kasih"

Saya melemparkan bantal kepadanya kerana anak-anak menggoda saya, bertanya sama ada kita perlu meletakkan cacing
pada senarai membeli-belah dan memulakan dana universiti.

Saya perlahan membuka pintu belakang dan memandang ke arah bilik mandi. Semasa dia
duduk di sana, badan berbulu coklatnya mengisi sarangnya, dia berpaling kepada saya dan
menetapkan saya dengan mata beady. Saya menarik balik pintu belakang, sangat tenang, dan
kembali ke dalam, tersenyum, mempercayai bahawa semuanya akan menjadi OK. Kadang-
kita hanya perlu duduk diam dan tidak berbuat apa-apa kecuali menjadi.

Epilog:
Ayah tiba di tempat kejadian dan melakukan pekerjaan yang cemerlang. Kami melihat telur berkembang
ke empat anak ayam yang sihat.

Janice Hunter adalah jurulatih homoeife yang disahkan IAC yang tinggal di Scotland dengan
suaminya dan dua anaknya. Dia mencipta dan menulis bersama Berkongsi Pensijilan
Perjalanan: Enam Jurulatih IAC Bercakap Mengenai Perjalanan Mereka
Dan laman blog beliau,
www.sharingthejourney.co.uk,
menyediakan makanan dan sokongan jiwa untuk jurulatih, penulis, ibu bapa dan rumah
pekerja.

Janice telah menyusun semua karya-karya Moments dari dua tahun terakhir
ke dalam ebook 46-halaman percuma, 'Moment Coaching: Koleksi Artikel tentang
Coaching in Everyday Life 'yang boleh dimuat turun di sini
atau dari beliau tapak.

Pemikiran 2 mengenai "Moments Kejurulatihan"

  1. Terima kasih, Judy. Apa komen cantik! Anda tidak mempunyai idea berapa banyak sokongan berterusan anda bermakna kepada saya. Ia mengingatkan saya mengapa teman bimbingan yang istimewa, bagaimana mereka menjadi senyuman dalaman yang membuat anda terus pergi dan beriman kepada diri anda yang terbaik apabila keadaan menjadi sukar.

Ruangan komen telah ditutup.